Saturday, January 31, 2009

Overview of the Nation Aceh : Aceh Agreement with United Kingdom


At 1819, when the United Kingdom and the Sultanate of Aceh signed a defense cooperation. For the UK, the agreement is very important to make the steps they take the Malacca, the most strategic trading on the planet. In addition, they also want to take stakeholders Malaysia, Singapore (Tumasik), and strategic places in the north-east of the Malacca.

Instead, for the Kingdom of Aceh, in cooperation with the British because of the political state that is a super-power in the era of knowledge. This Agreement is also a victory over Dutch diplomacy Aceh. For, since the early 18-century, the Kingdom of Aceh, the UK, the Netherlands and another in the race drive in his Ocean Malacca. The role of lay-UK cooperation in Aceh is a famous builder of Singapore, Sir Stamford Raffles.

English is also aware when the kingdom of Aceh can not be considered lightly. Portuguese have the bitter experience of dealing with the people of Aceh. In the efforts to Malacca Peninsula in mid-century to 15, dealing with the Portuguese forces against the war in Aceh with the fierce and continuing under the leadership of Sultan Ali Mughayat Syah (1524-1530), Sultan Saladin (1528-1537), Sultan Al Alaiadin Riayat Syah Qahhar (1537-1571), Sultan Ala ad-Din Mansyur Syah (1579-1586), Sultan Ala'adin Ri'ayat Syah Sayyid al-Mukammil (1587-1604), to reach the golden time of Sultan Iskandar Muda (1607 -- 1636).

Portuguese finally own up to regularly back to the ground after the Sunda and Demak conquer Malacca, without Aceh. Aceh alone would hit back with help from Demak Pati Unus in Portuguese expedition pursue Peninsula in Malacca, in 1513 failed to mention.

Kingdom of the Netherlands was initially very reluctant to respect the sovereignty and Aceh. When successfully conquered in Java in 1596, the Netherlands did not dare to attack Aceh. Even trade relations between the Aceh-Dutch stranded both. This relationship in a Friendship and Trade Agreement on 30 March 1857.

The agreement strengthens the commitment of the Netherlands recognizes the sovereignty of Aceh. Netherlands even tied treaties London (1821) that require it to respect the sovereignty of Aceh.

But the appetite Sumatra presumably continue to seethe. At first the Kingdom of the Netherlands and Siak Deli on 1858, before the cock Malacca and Aceh. To enforce its plan, the quiet conspiracy with the Netherlands to the UK in the treaties Sumatra (1971). The contents, provide flexibility in the UK the Netherlands to expand his power in Sumatra. And as a return, the Netherlands must submit one of the region to its colony in Africa called the Gold Coast to Britain.

English is a clear attitude betrayal. The war between Aceh and the Netherlands since 1873 was broken. 3000 Dutch troops mobilize the army under the command of Major General Kohler exert a warship Citadel van Antwerpen. The number of army troops is the largest ever collected in the Netherlands Southeast Asia.

Between March 26 to 23 April 1873-combatant combatant Aceh under Sultan Mahmud Syah maintain the beach from the Netherlands amphibious operations. General Kohler itself successfully arrested and then executed. This is the most shameful defeat Dutch in Southeast Asia. Since then, the Netherlands more troops to strengthen its in Aceh.

Kohler died after a year, exactly 26 January 1874, Sultan Mahmud follow. Kingdom of Aceh was shaky start because the crown son, Muhammad Daud Syah, still small. But as the constitution demands, perforce, must still constitute the kingdom of David as Syah sultan. There are some who say, when constituted, David, age is still below 10 years. But there are also mentions that he is 12 years old.

During led by Daud Syah Sultan, the kingdom of Aceh is completely disorganized. Prof. Alfian call as the descendants of the Iskandar Muda weak. In such conditions, Tjhik Di Tiro Teungku Muhammad Saman scholars trust troops took over the kingdom.

Aceh war 1873-1904

Sultan Iskandar Muda triumph. Now you can continue the development of the history of Aceh through the Aceh war, full of heroic spirit in order to face the Netherlands.


To clarify the perspective on your geographic location and the war in Aceh war Tapanuli, note the image maps of North Sumatra below.

Until the 19th century Aceh was the region independent and respected by the two imperialist in Indonesia (Islands archipelago) and its surrounding areas, namely the UK and the Netherlands. Based on the treaties / agreements Aceh then London in 1824 as a buffer zone (Bufferstate) of power between the British in Malacca Bengkulu submitted to the UK to the Netherlands. Did you know British buffer state with France in Southeast Asia? Yes correct, that country is never Muangthai the occupation.


The situation can not survive long because of the interest of the Netherlands intends occupying Aceh relief is resistance so that the people of Aceh.

Causes The war in Aceh:

1.Belanda feel entitled to the East of Sumatra from the Sultan of Siak Sultan as a reward to assist in the civil war through treaties Siak year 1858, while the Aceh region that holds the region successfully seized

2.Since Terusan Suez year 1869 opened the Aceh becomes very important as a shipping line from Europe to Asia.

3.Discharge its treaties Sumatra ( Traktat Sumatra )year 1871 which states that the UK will not deter efforts to extend the Netherlands to its power to Aceh in the framework of the Pax Netherlandica

How to react to the Aceh Sumatra treaties that threaten its sovereignty? Aceh tried to seek help by sending an envoy to Turkey. It also woven relationship to the United States representative countries and Italy in Singapore. Action Aceh this worrisome Netherlands ago demanding that recognizes the sovereignty of Aceh Netherlands. Aceh deny the charges so that the Dutch do it.

Aceh is the nature of resistance that is two different kinds of political and religious. Political opposition aims to maintain the sovereignty of Aceh. Political opposition led by the noble title of Teuku.

Who figures is noble? They, among others, Teuku Umar and his wife called Cut Nyak Dien, Panglima Polim, Sultan Dawodsyah, Teuku Imam Lueng Bata. Also a religious war that is coming Netherlands reject the Christian religion will spread in Aceh. Religious leaders are the scholars who have title Teungku example Teungku Cik Di Tiro. The scholars do not easily give up and compromise on the Netherlands

Street war

• In April 1873 Dutch troops led by Major General JHR Kohler Aceh attack but failed to even Jendral Kohler died in combat want the Great Baiturrahman mosque.

• In December 1873 Dutch troops led by Lieutenant-General Van Swieten can occupy the palace and proclaim that the kingdom of Aceh have been subdued. Name of Banda Aceh and the city replaced the king. What Aceh really is subject to the Netherlands? Is not the case. Aceh is the king Sultan Mahmudsyah died because his ill.
Her son Muhammad, who called the government in the run Dawodsyah Pagar Aye. The Aceh people still continue the resistance led by Panglima Polim
Phase next year since 1884 only the Netherlands to maintain power in areas under its course. There was civil government. This system is called the concentration system

• In the year 1893 Teuku Umar strategy to surrender to the Netherlands to obtain trust and lead the armed forces 250 people were given the title of full ago Teuku Umar Johan Pahlawan. Teuku Umar whether action is a betrayal of the nation and his country? In fact the only strategy to have enough weapons to the Netherlands next.

Netherlands quite difficult to face resistance of the people of Aceh. How the Netherlands next action? In order to know the social system and secret tenacity of the people of Aceh is then sent Dr. Snouck Hurgronye an expert in Islamic religious itu.From to investigate the results of its investigations in a book with the title? Atjehers De? according Hurgronye there are two ways to subdue the Acehnese do approach to the noble and the son-son into their civil service in the Dutch government. The scholars have to be faced with the strength to surrender weapons.


Since 1896. Netherlands has completed the war by sending troops marsose (military police) with its commander Lieutenant Colonel Van Geuts. In hostilities in Meulaboh on 11 February 1899 Teuku Umar killed. Resistance still continue until finally in January 1903 Sultan Dawudsyah surrender, September 1903 Panglima Polim also up. Why Sultan Aceh surrendered to the Netherlands? In fact it is because the Netherlands shiftiness Sultan ordered to surrender after capturing his wife and children. Netherlands still continue with the cleaning of the area that is the last turbulent Gayo Alas (Aceh Tenggara) led by Letkon Van Daalen 1904, the people who killed people in 2922.

Cut Nyak Dien resistance still continue for 5 years. He led the troops go out with a determination jungle willingly sacrificing life for the independence of the nation and dispel the Netherlands. Cut Nyak Dien resistance ended year 1905. He was arrested and removed to Cianjur ago Sumedang died until 6 November 1908, while Cut Meutia autumn 1910.

Source of : http://www.timphan.co.cc

Readmore.....“Overview of the Nation Aceh : Aceh Agreement with United Kingdom”

Membuat link tampak rapi di sidebar dengan marque

Dalam perjalanan blogwalking pada suatu malam, gw sempat terdampar di blognya Lookj dan disini gw dapat sedikit tips untuk membuat link tampak agar rapi, nach dari sini gw Thinking out The box ( meminjam istilah kang Mochal - Kalau di Indonesiakan Berpikir keluar kotak...yang maksudnya bahwa setelah kita menimba ilmu/tips dari satu blog atau blognya kang Mochal bagaimana caranya ilmu/tips tersebut kita kembangkan...begitu ya kira...? salut dech pada Om Subagya ). Nach setelah gw dapat tips tadi dari Om Lookj, Tips tersebut gw kembangkan dari membuat link tampak agar rapi menjadi Membuat link di blogspoot tampil rapi dengan Marque.

Disini sobat bisa melihat contohnya disidebar Aceh Blogging selain tampak rapi kita bisa menampilkan semua link serta sangat menghemat tempat.dan satu lagi bukan hanya untuk link saja tapi bisa berfungsi juga untuk marque widget yang lain seperti yang sobat juga lihat disidebar sya ( bisa untuk Top komentator,iklan,Feedjit dll)

Nach kita mulai saja sobat untuk menghemat waktu, disini saya coba dengan 2 cara dan 1 cara bonus:
1. Membuat link atau widget lain tampak rapi dengan marque
2. Membuat link tampak rapi dengan scrolroll
3. Menampilkan widget lebih hemat tempat dengan marque ( BONUS )

1. MEMBUAT LINK TAMPAK RAPI DENGAN MARQUE

<marquee direction="up" width="100%" scrollamount="3" height="200" align="left">
01.<a href="Alamat link1" target="new">Nama Link1</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
02.<a href="Alamat link2" target="new">Nama Link2</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
03.<a href="Alamat link3" target="new">Nama Link3</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
04.<a href="Alamat link4" target="new">Nama Link4</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
05.<a href="Alamat link5" target="new">Nama Link5</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
</marquee>


Nanti hasilnya seperti dibawah ini


01.Nama Link1

-----------------------------------------------------------------------

02.Nama Link2

-----------------------------------------------------------------------

03.Nama Link3

-----------------------------------------------------------------------

04.Nama Link4

-----------------------------------------------------------------------

05.Nama Link5

-----------------------------------------------------------------------




Catatan :
- height="200" adalah lebar kolom, sobat tinggal mengganti aja berapaka ukuran kolom yang sobat inginkan.
- Alamat link adalah contohnya http://aneukagamaceh.blogspot.com/2009/01/cut-meutia.html
- Nama Link adalah contohnya CUT MEUTIA
- <br/> adalah jarak baris
- ---------------------------adalah tanda - ( min )yang disambung seperti------, untuk tanda min sobat boleh mengganti ...... ( titik ) atau lain-lain

Kalau contoh lebih jelas seperti dibawah ini

<marquee direction="up" width="100%" scrollamount="3" height="200" align="left">
01.<a href="http://aneukagamaceh.blogspot.com/2009/01/cut-meutia.html" target="new"&gt;CUT MEUTIA</a><br/>

-----------------------------------------------------------------------<br/>

02.<a href="http://aneukagamaceh.blogspot.com/2009/01/teuku-umar.html" target="new">TEUKU UMAR</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>

</marquee>


Nanti hasilnya seperti dibawah ini


01.CUT MEUTIA


-----------------------------------------------------------------------


02.TEUKU UMAR

-----------------------------------------------------------------------






2. MEMBUAT LINK TAMPAK RAPI DENGAN SCROLROLL

<center><div style="border: 1px solid rgb(238, 238, 238); padding: 10px; overflow: auto; width: 300px; height: 200px;">
<div align="justify">
1. <a href="Alamat link1">Nama link1</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
2. <a href="Alamat link2 ">Nama link2</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
3. <a href="Alamat link3">Nama link3</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
4. <a href="Alamat link4">Nama link4</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
5. <a href="Alamat link5">Nama link5</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
</div>
</div></center>

Nanti hasilnya seperti dibawah ini



1. Nama link 1

-----------------------------------------------------------------------

2. Nama link2

-----------------------------------------------------------------------

3. Nama link3

-----------------------------------------------------------------------

4. Nama link4

-----------------------------------------------------------------------

5. Nama link5

-----------------------------------------------------------------------





Catatan :
- width:300px adalah lebar kolom
- height="200" adalah tinggi kolom
- padding:10px adalah jarak dari border ke barisan huruf/angka
- border:1px solid #eee ( 1 px adalahketebalan border #eee adalah warna )
- Alamat link adalah contohnya http://aneukagamaceh.blogspot.com/2009/01/cut-meutia.html
- Nama Link adalah contohnya CUT MEUTIA

Kalau contoh lebih jelas seperti dibawah ini

<center><div style="border: 1px solid rgb(238, 238, 238); padding: 10px; overflow: auto; width: 300px; height: 200px;">
<div align="justify">
1. <a href="http://aneukagamaceh.blogspot.com/2009/01/cut-meutia.html">CUT MEUTIA</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
2. <a href="http://aneukagamaceh.blogspot.com/2009/01/teuku-umar.html">TEUKU UMAR</a><br/>
-----------------------------------------------------------------------<br/>
</div>
</div></center>

Nanti hasilnya seperti dibawah ini



1. CUT MEUTIA

-----------------------------------------------------------------------

2. TEUKU UMAR

-----------------------------------------------------------------------





3.MENAMPILKAN WIDGET LAIN LEBIH HEMAT TEMPAT DENGAN MARQUE( BONUS )

Saya ambil contoh Feedjeet saya

<script src="http://feedjit.com/serve/?bc=FFFFFF&amp;tc=494949&amp;brd1=336699&amp;lnk=494949&amp;hc=336699&amp;ww=100" type="text/javascript"></script><noscript><a href="http://feedjit.com/">Feedjit Live Blog Stats</a></noscript>

Lalu kita beri marque
<marquee direction="up" width="100%" scrollamount="3" height="300" align="left"><script src="http://feedjit.com/serve/?bc=FFFFFF&amp;tc=494949&amp;brd1=336699&amp;lnk=494949&amp;hc=336699&amp;ww=100" type="text/javascript"></script><noscript><a href="http://feedjit.com/">Feedjit Live Blog Stats</a></noscript></marquee>

Nanti hasilnya seperti ini



Huh...capek juga ya...semoga bermamfaat dan Happy blogging

Readmore.....“Membuat link tampak rapi di sidebar dengan marque”

Pernyataan Perang Kerajaan Belanda Terhadap Kerajaan Atjeh, 26 Maret 1873

Untuk melicinkan niatnya menguasai Aceh, Kerajaan Belanda mengajak Kerajaan Inggris untuk menanda tangani suatu perjanjian dengan Inggris (Traktat Sumatera) yang isinya: Bekas jajahan Belanda di Afrika (Gold Coast -sekarang Ghana) diserahkan kepada Inggris dan jajahan Inggris di Sumatera (yaitu Bengkulu) diserahkan kepada Belanda. Untuk menguasai seluruh Sumatera jika perlu Belanda akan memerangi Aceh. Perjanjian ini ditanda tangani tahun 1871.

Ketika itu seorang anggota Parlemen Inggris Lord Standley Aderley, seorang bangsawan Inggris telah membantah dan menolak isi perjanjian itu. Ia berkata:

"Belanda tidak mempunyai alasan dan tidak mempunyai sebab untuk menyerang Aceh yang tidak berbuat apa-apa kepada Belanda. Sekarang Belanda sudah menyerang Kerajaan Aceh, dan digagalkan. Kejatuhan Aceh akan menyebabkan kehancuran kemuliaan kita di seluruh Asia Timur dan Asia Tenggara, kekecewaan besar akan dirasakan oleh warga Inggris di Asia Tenggara dan oleh orang-orang Melayu di Malaysia yang kesan baik dari mereka adalah sangat penting bagi kita. Perjanjian baru antara Inggris dengan Belanda ini bukan saja merusakkan kemuliaan negara Inggris tetapi juga merusakkan kepentingan ekonomi kita. Sistem pemerintahan Belanda di Jawa bukan saja berlawanan sekali dengan kebebasan perdagangan, tetapi hampir tidak berbeda dari perbudakan, Belanda menamakannya "kerja tidak bergaji" sehingga tidak ada alasan sama sekali mengapa pemerintah Inggris mau menolong meluaskan sistem ini sampai ke Sumatera Bagian Utara, atau sekurang-kurangnya mengapa tidak dibuat pengecualian untuk Aceh, sebab Kerajaan Aceh berhak mengharap kita tidak melupakan kedaulatannya yang dari zaman purbalaka, dan sejarah yang gilang-gemilang, sebab Aceh sudah menjadi suatu kerajaan yang berdaulat ketika Belanda sendiri masih menjadi satu provinsi Spanyol".

(Dalam Perang 80 Tahun Belanda Melawan Spanyol, di mana Aceh yang pertama kali mengakui kedaulatan negeri Belanda pada awal-awal kemerdekaan Belanda dari Spanyol. Dinasti pertama setelah Belanda merdeka dari Spanyol adalah dinasti Orange, dengan Price Murist sebagai Kepala Negara).

Bantahan terhadap perjanjian ini terus dilancarkan oleh beberapa anggota Parlemen Inggris baik sebelum dan sesudah meletusnya perang antara Aceh melawan Belanda, seperti: Thomas Gibson Bowles telah menjawab dalam Surat kabar LONDON TIMES, 3 Februari, 1874. Berbunyi:

"Perjanjian Belanda-Inggris tahun 1871 sama sekali tidak dapat membebaskan Pemerintah Inggris dari kewajibannya menepati janji untuk mempertahankan Aceh menurut Perjanjian Pertahanan tahun 1819. Maka adalah suatu pelanggaran umum yang luar biasa dan hina sekali untuk menolak menepati kewajiban yang timbul dari Perjanjian yang sudah ditanda tangani itu"(THE TIMES, London, 3 Februari, 1874, p.10)

Selanjutnya Surat kabar VANITY FAIR, 12 September, 1874, telah mengeluarkan tajuk rencana mengenai Perjanjian Pertahanan Aceh-Inggris yang sudah dikhianati itu:


"Dikatakan bahwa Inggris adalah netral dalam perang ini, tetapi Belanda dibiarkan menggunakan wilayah jajahan kita di sini sebagai basis operasi menyerang Aceh. Jadi Inggris bukan saja tidak membantu Aceh, sebagai kewajibannya menurut perjanjian, tetapi ia memberikan kepada Belanda segala bantuan untuk menaklukan Aceh. Sudah pasti ini adalah puncak dari pengkhianatan. Dan Perdana Menteri baru, Tuan Disraeli, sesudah menyela Perdana Menteri yang lama, Tuan Gladstone, dalam perkara ini, sekarang dia sendiri berbuat demikian: membantu Belanda menundukkan Aceh. Walaupun demikian masih banyak orang menyangka bahwa dalam demokrasi semua dapat diperbaiki dan diubah dengan menggantikan satu Kabinet dengan Kabinet baru, partai Pemerintah dengan Oposisi. Suatu bangsa sudah menjadi rendah sekali apabila ia tidak perduli lagi kepada kehormatannya dan kepada perkara-perkara seperti ini."


"Perkara kenyataan dalam soal ini tidak mungkin ada perdebatan: sebab semuanya adalah terang-benderang. Inggris terikat dengan Perjanjian Pertahanan untuk mempertahankan Aceh. Mula-mula Lord Granville berusaha menolak perjanjian itu. Lord Debry, yang seharusnya memperbaiki nama negerinya dan bangsanya tetapi berbuat sebagai orang-orang yang digantinya. Mereka adalah pantas menjadi Menteri-menteri dari suatu bangsa yang sudah hilang perasaan kehormatannya".


Berkaitan dengan fakta-fakta yang telah disebutkan diatas, maka pada tanggal 26 Maret 1873, Gubernur Hindia Belanda yang berpusat di Jawa, menyatakan perang kepada Kerajaan Aceh / Sultan Mahmud Shah yang dilengkapi dengan "Ultimatum" yang berisi:

1. Aceh menyerah kalah dengan tanpa syarat;
2. Turunkan bendera Aceh dan kibarkan bendera Belanda;
3. Hentikan perbuatan berpatroli di Selat Melaka;
4. Serahkan kepada Belanda sebagian Sumatera yang berada dalam lindungan Sultan Aceh;
5. Putuskan hubungan diplomatik dengan Khalifah Osmaniyah di Turki.

"Ultimatum" ini ditolak mentah-mentah oleh Sultan Aceh, maka terjadilah perang melawan Belanda pada 4 April 1873. Pada tanggal 26 Maret 1873, Kerajaan Belanda mengeluarkan Pernyataan perang dengan resmi atas kerajaan Aceh. Maka pasukan Belanda dibawah pimpinan Jendral J.H.R Kohler pada tanggal 5 April 1873 mulai menyerang Aceh. Pasukan Belanda memusatkan serangannya pada Masjid Raya Baiturrahman. Setelah pertempuran berlangsung beberapa lama, Masjid Raya Baiturrahman terbakar dan dapat dikuasai Belanda. Dalam pertempuran tersebut Jendral Kohler tewas. Meskipun Masjid Raya Baiturrahman dapat dikuasai Belanda, namun hal itu tidak berlangsung lama. Belanda semakin terdesak dan pergi meninggalkan Aceh pada tanggal 29 April 1873.

Namun kemudian Belanda datang lagi. Kedatangan kembali Belanda ke Aceh dipimpin oleh Jendral J.Van Swieten. Belanda berhasil menguasai istana dan dijadikan daerah pertahanan. Walaupun istana dapat dikuasai Belanda, namun perlawanan rakyat Aceh terus berlangsung. Di bawah pemimpin-pemimpin Aceh seperti Panglima Polim, Teungku Chik Di Tiro, Teuku Ibrahim, Cut Nya Dien, Teuku Umar dll, rakyat Aceh terus berperang melawan kedzaliman dan penjajahan Kristen Belanda.

Bagaimana peperangan itu terjadi, dituliskan oleh LONDON TIMES, pada 22 April 1873 sebagai berikut:


"Suatu kejadian yang luar biasa dalam sejarah penjajahan baru sudah terjadi di kepulauan Melayu, Suatu kekuatan Eropa yang besar sudah dikalahkan oleh tentara anak negeri, tentara Kerajaan Aceh. Rakyat Aceh sudah mencapai kemenangan yang menentukan. Musuh mereka bukan saja sudah kalah tetapi dipaksa lari".


Surat Kabar THE NEW YORK TIMES, 6 Mei, 1873 menulis:


"Suatu pertempuran bertumpah darah sudah terjadi di Aceh. Serangan Belanda sudah ditangkis dengan penyembelihan besar-besaran terhadap tentara Belanda. Panglima Belanda sudah dibunuh dan tentaranya lari lintang-pukang. Kekalahan Belanda itu dianggap hebat sekali dan ini terbukti dengan terjadinya debat yang hebat dalam Parlemen Belanda di Den Haag, dimana seorang anggota Parlemen sudah menyatakan bahwa kekalahan di Aceh ini adalah permulaan dari kejatuhan kekuasaan Belanda di Dunia Timur".


Dari rangkaian peristiwa inilah sehingga New York Times, 15 Mei 1873 menulis bahwa:


"Now the Achehnese education of the present generation of Christendom may be said to have fairly begun".


Sudah tentu ulasan New York Times, didasarkan kepada fakta sejarah yang dilengkapi dengan bukti-bukti kukuh. Walaupun ulasan tersebut dalam rangka menyambut kemenangan tentara Aceh melawan serdadu Belanda dalam perang Aceh, pada 4 April 1873, namun jauh sebelum itu orang Aceh memang sudah dikenal mahir berperang, terutama dalam kurun waktu abad ke-16 sampai 17.

Kemudian pada 24 Desember, 1873, Belanda kembali menyerang Aceh dengan mengerahkan serdadu upahannya dari Jawa, Madura, Manado dan Maluku. Mereka juga menyewa ribuan penjahat dari Penjara Swiss, Prancis dan termasuk penjahat dari Afrika untuk dikerahkan mempertaruhkan nyawa mereka di Aceh. Setelah terjadinya perang periode ke II ini, maka perang melawan Belanda tidak berhenti sampai kemudian Belanda melarikan diri dari Aceh tahun 1942. Belanda keok di Aceh! Pada tahun 1879 Belanda menyerbu Aceh dari segala penjuru dan akhirnya berhasil menguasainya. Namun demikian, daerah-daerah hutan dan pegunungan masih dikuasai rakyat Aceh. Teuku Ibrahim memimpin perang gerilya. Dalam suatu serbuan terhadap pos Belanda, Teuku Ibrahim gugur. Teuku Ibrahim meninggalkan seorang istri yang bernama Cut Nya Dien.

Perjuangan diteruskan oleh Teuku Umar. Ia masih kerabat Teuku Ibrahim. Kemudian Teuku Umar mengawini Cut Nya Dien dan bersama-sama berjuang melawan kafir-kafir kolonialis Belanda. Ingat kalau kita menonton film "Tjoet Njak' Dhien" arahan sutradara Eros Djarot yang dibintangi oleh Christine Hakim, Cut Nya Dien selalu menyebut "kaphe�-kaphe�" untuk menyebut tentara-tentara Belanda. "Kaphe-Kaphe" maksudnya adalah kafir-kafir.

"Kini kami sibuk memuat hewan-hewan denda penduduk. Sungguh-sungguh hal yang memalukan kita. Gubernur memerintahkan supaya rumah-rumah besar di kampung-kampung dibakar jika penduduk tidak membayar denda. Tadinya ia menginginkan supaya penduduknya ditembak mati saja, tetapi perintah itu telah kami protes...,"


Itulah bagian dari kutipan surat seorang opsir muda Belanda yang cemerlang, ditujukan kepada istrinya yang berada jauh di Belanda. Ditulis di sebuah bivak di kawasan Hutan Tamun tanggal 25 April 1897. Sebagai Kepala Staf Divisi XII Marsose, opsir yang bernama Van Daalen itu sedang memimpin pasukannya mengejar Teuku Umar di Aceh Barat.

Sebagai bagian dari pasukan elite Belanda (pasukan Marsose, Van Daalen terpaksa melaksanakan perintah yang mirip perampokan itu. Di kantung-kantung gerilya, mereka membakar rumah-rumah penduduk, memusnahkan tanaman di kebun, agar penduduk tidak punya tenaga lagi untuk melakukan perlawanan. Penduduk kampung atau pemukim yang terbukti memberi tempat berlindung bagi pejuang Aceh, dikenakan denda mencekik leher. Kenegerian Lhong, masih di Aceh Barat, misalnya, didenda 30.000 gulden karena Teuku Umar sempat bersembunyi di sana. Suatu angka yang mustahil bisa dipenuhi penduduk miskin di kenegerian itu. Ini artinya, rumah mereka akan dimusnahkan berikut tanaman di ladang. Sedang ternak disita.

Namun, Van Daalen yang kelak menjadi gubernur, malah mendapat julukan si jagal yang kejam. Ia adalah pejabat yang terbengis selama penjajahan kolonial di Aceh. Van Daalen menggerakkan segala mesin perang, karena Kerajaan Belanda memerintahkannya untuk memenangkan perang ini secepat mungkin. Belanda baru kemudian sadar mereka terperangkap dalam perang berkepanjangan, yang nyaris membuat bangkrut kas Hindia Belanda.

Kekerasan dihadapi dengan kekerasan, itulah motto Van Daalen. Perlawanan Aceh hanya akan berakhir jika dihadapi dengan superioritas militer. Mayat-mayat kemudian bergelimpangan di sana-sini. Benar bahwa tahun 1913, atau setelah 40 tahun perang, Aceh berhasil ditaklukkan, tetapi bukan berarti perang sudah usai.

Kurang lebih 10.000 prajurit Belanda tewas dalam Perang Aceh. Belanda mengerahkan kekuatan maksimum. Invasi pertama saja tiba dengan 5.000 personel, suatu jumlah yang amat besar untuk masa itu. Bagi Belanda, Perang Aceh merupakan pengalaman pahit. Itu sebabnya hanya Aceh satu-satunya daerah yang tidak dijamah Belanda ketika kembali ke Indonesia (bekas Hindia Belanda) dengan menumpang Sekutu-NICA seusai PD II. Peperangan yang panjang dan melelahkan ini telah mengorbankan ratusan ribu nyawa manusia dari kedua belah pihak. Demikian juga dengan dana perang yang sangat besar dikeluarkan oleh Belanda, sehingga menyebabkan semua perusahaan-perusahaan sebagai sumber ekonomi Belanda terpaksa gulung tikar sebagai konsekuensi logis dari perang yang dahsyat dan paling lama dalam sejarah mereka.

Bagi Belanda segalanya sudah menjadi tidak terkendali. Seorang penulis sejarah Belanda mengatakan:

"Bangsa Belanda dan negeri Belanda tidak pernah menghadapi satu peperangan yang lebih besar daripada peperangan dengan Aceh. Menurut kurun waktunya, perang ini dapat dinamakan perang delapan puluh tahun. Menurut korbannya -1ebih seratus ribu orang yang mati- perang ini adalah suatu kejadian militer yang tidak ada bandingannya dalam sejarah bangsa Belanda".


Untuk negeri dan bangsa Belanda, perang Aceh itu lebih daripada hanya pertikaian militer: "Selama satu abad inilah persoalan pokok politik internasional, politik nasional, dan politik kolonial Belanda". Paul Van' t Veer, De Acheh Oorlog, Amsterdam, 1969, p.10.

Rakyat Aceh tidak dapat dikalahkan Belanda dengan pendekatan militeristik, sebab bangsa Aceh memandang perang melawan Belanda sebagai perang suci-jihad fisabilillah- yang bermakna; orang Aceh akan berlomba-lomba untuk mati syahid menggempur musuh yang dirangsang dengan aqidah Islam yang sudah masuk ke dalam tulang sumsumnya. Itulah sebabnya perang ini telah melibatkan semua lapisan masyarakat, tidak terkecuali kaum wanitanya.

Para Ulama telah menghembuskan roh jihad dalam perang ini. Tengku Thjik di Tiro Muhammad Saman telah memimpin peperangan ini dan diikuti oleh bangsa Aceh serta keluarga di Tiro yang lain sampai kepada Tengku Tjhik Maat di Tiro yang mati syahid dalam satu peperangan di Alue Bhot, Pidie, tahun 1911. Perang terus merebak ke seluruh Aceh. Tengku Mata Ie bersama pasukannya berjuang di sektor Aceh Besar; Tengku Tapa bersama pasukannya berjuang di sektor Timur; Tengku Paja di Bakong bersama pasukannya berjuang di sektor Utara; Tjut Ah dan Tengku di Barat bersama pasukannya berjuang di sektor Barat-selatan; Pang Jacob, Pang Bedel dan Pang Masem berjuang di sektor Tengah; Panglima Tjhik bersama pasukannya berjuang di sektor Tenggara. Akhirnya, pada tahun 1942 Belanda angkat kaki dari bumi Aceh dalam keadaan hina.

Setelah itu Belanda kapok dan tidak pernah berani lagi menginjak Aceh. Ketika tahun 1946-1948 Belanda kembali dan telah menduduki seluruh wilayah Indonesia, mereka tidak mau terperangkap kembali di Aceh. Keadaan di Aceh persis seperti dikatakan oleh seorang penulis Belanda.

"Sesudah tahun 1945 pemerintah Belanda tidak kembali lagi ke Aceh, pada ketika aksi-aksi militer tahun 1946-1947, ketika bagian-bagian besar Sumatera diduduki tidak dilakukan upaya untuk menembus sampai ke Aceh. Di bagian satu-satunya dari Indonesia inilah antara tahun 1945 dan 1950 merdeka sudah menjadi kenyataan." (Paul Van 't Veer. Perang Acheh, hal.254).


Sumber : http://www.timphan.co.cc

Readmore.....“Pernyataan Perang Kerajaan Belanda Terhadap Kerajaan Atjeh, 26 Maret 1873”

Wednesday, January 28, 2009

Make 3 OR 4 column widget in the footer section


For the friend who has a template complete with its widget Make 2 or 3 until 5 column under the header template, of course not satisfied, if not yet have a widget in the footer section, which of course is bound to take place around various - kind of widget, so that the view template around so more beautiful and complete and unique.

How comrade ...? interested in the widget this one, Calm friend .. blogwalking in my last few days, I get this knowledge from Mochal namely tutorial how to make 3 or 4 column in the footer section, which of course is very useful for me and comrade.

1. As usual, after comrade into Blogspot and then go to the page layout and edit the HTML
Do not forget to save the template information, click the "Download Full Template"

2. After that, find the code, such as under the color red, do not check the "Expand Widget Templates"

<div id='footer-wrapper'>
<b:section class='footer' id='footer'/>
</div>

Please note on ..!
Not all template code as above, could be in a "wrap-footer" or "footer". to more easily, in Rounders templates, you see there are two DIV section around the footer section. In this case we only change the code red only.

3. Change the color code red with the code below:

For 3 coloum

<div id='footer-column-container'>
<div id='footer1' style='width: 30%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='footer-column' id='col1' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='footer2' style='width: 40%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='footer-column' id='col2' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='footer3' style='width: 30%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='footer-column' id='col3' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div style='clear:both;'/>
<p>
<hr align='center' color='#5d5d54' width='90%'/></p>
<div id='footer-bottom' style='text-align: center; padding: 10px; text-transform: lowercase;'>
<b:section class='footer' id='col-bottom' preferred='yes'>
<b:widget id='Text2' locked='false' title='' type='Text'/>
</b:section>
</div>
<div style='clear:both;'/>
</div>

For 4 coloum as above image

<div id='footer-column-container'>
<div id='footer12' style='width: 25%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='footer-column' id='col1' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='footer2' style='width: 25%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='footer-column' id='col2' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='footer3' style='width: 25%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='footer-column' id='col3' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div id='footer4' style='width: 25%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='footer-column' id='col4' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div style='clear:both;'/>
<p>
<hr align='center' color='#5d5d54' width='90%'/></p>
<div id='footer-bottom' style='text-align: center; padding: 10px; text-transform: lowercase;'>
<b:section class='footer' id='col-bottom' preferred='yes'>
<b:widget id='Text2' locked='false' title='' type='Text'/>
</b:section>
</div>
<div style='clear:both;'/>
</div>

4. Click save templates

5. Continue with the search code ]]></b:skin>

6. After this, paste the code this below before code ]]></b:skin>

#footer-column-container
clear:both;
}

.footer-column {
padding: 10px;
}

And then save template, and see the results to the Layout > page elements will be visible there is the addition of 3 column in the footer. Can paste around with widgets or the other in accordance with the wishes comrade bloggers.

Hopefully useful and happy blogging.

Readmore.....“Make 3 OR 4 column widget in the footer section”

Make 2 or 3 until 5 column under the header template


For a friend like you want to embellish or beautify his blog with many widgets, here are my tips one that I can from Mochal namely add 2 or 3 until column under the header of my blog will be added around beautiful and added quality.


For the comrade who do not know, it is still curious, how to add these tips to the blog comrade.



Let's start follow the steps quickly and easily add to these tips into templalte comrade:

1. After comrade into Blogspot and then go to the page layout and edit the HTML
Do not forget to save the template information, click the "Download Full Template"

2. After looking around this code ]]></b:skin>

3 If the facts enter the code below at the top of the code:

#box-main-container {
clear:both;
}
.box-column {
padding:0px 10px 10px 10px;
border:1px dotted $bordercolor;
}

Save the work of comrade

3. Then find the code <div id='main-wrapper'>, after enter the code below at the top of the code.

For 2 coloum

<div id='box-main-container'>
<div id='box1' style='width: 50%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col1' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box2' style='width: 50%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col2' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div style='clear:both;'/>
</div>

Save again the work of comrade

4. After saving, and then around to the layout and see the results.

Code in phase 3, when the modifications comrade may want to add 3 column under the header of the note is in need widht with floatnya!

But if the comrade is confused Mochal provide the code to add 3 column under the header, please follow the steps 1 and 2 when the phase 3 and then enter this code

For 3 coloum

<div id='box-main-container'>
<div id='box1' style='width: 33%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col1' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box2' style='width: 34%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col2' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box3' style='width: 33%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col3' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div style='clear:both;'/>
</div>

For 4 coloum

<div id='box-main-container'>
<div id='box1' style='width: 25%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col1' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box2' style='width: 25%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col2' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box3' style='width: 25%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col3' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div id='box4' style='width: 25%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col4' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div style='clear:both;'/>
</div>

Fior 5 coloum

<div id='box-main-container'>
<div id='box1' style='width: 20%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col1' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box2' style='width: 20%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col2' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box3' style='width: 20%; float: left; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col3' preferred='yes' style='float:left;'/>
</div>
<div id='box4' style='width: 20%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col5' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div id='box5' style='width: 20%; float: right; margin:0; text-align: left;'>
<b:section class='box-column' id='col5' preferred='yes' style='float:right;'/>
</div>
<div style='clear:both;'/>
</div>

All depends on the needs of comrade in the add widget

Hopefully useful and happy blogging

Readmore.....“Make 2 or 3 until 5 column under the header template”

Lonceng CakraDonya Sebagai Simbol Persahabatan Hubungan Sejarah Bangsa Aceh dengan Tiongkok


Catatan sejarah tertua dan pertama-tama mengenai kerajaan-kerajaan di Aceh, didapati dari sumber-sumber tulisan sejarah Tiongkok. Dalam catatan sejarah dinasti Liang (506-556), disebutkan adanya suatu kerajaan yang terletak di Sumatra bagian utara pada abad ke-6 yang dinamakan Po-Li dan beragama Budha(sebelum masuknya agama Islam).Pada abad ke 13 teks-teks Tiongkok (Zhao Ru-gua dalam bukunya Zhu-fan zhi) menyebutkan Lan-wu-li (Lamuri) di pantai timur Aceh. Dan pada tahun 1282, diketahui bahwa raja Samudra-Pasai mengirim dua orang (Sulaiman dan Shamsuddin) utusan ke Tiongkok. Di dalam catatan Ma Huan (Ying-yai sheng-lan) dalam pelayarannya bersama dengan Laksamana Cheng Ho, dicatat dengan lengkap mengenai kota-kota di Aceh seperti, A-lu (Aru), Su-men-da-la (Samudra), Lan-wu-li (Lamuri).

Dalam catatan Dong-xi-yang- kao (penelitian laut-laut timur dan barat) yang dikarang oleh Zhang Xie pada tahun 1618, terdapat sebuah catatan terperinci mengenai negara Aceh modern. Samudra-Pasai adalah sebuah kerajaan dan kota pelabuhan yang ramai dikunjungi oleh para pedagang dari Timur Tengah, India sampai Tiongkok pada abad ke 13 -16. Samudra Pasai ini terletak pada jalur sutera laut yang menghubungi Tiongkok dengan negara-negara Timur Tengah, di mana para pedagang dari berbagai negara mampir dahulu /transit sebelum melanjutkan pelayaran ke/dari Tiongkok atau Timur Tengah, India.



Kota Pasai dan Perlak juga pernah disinggahi oleh Marco Polo (abad 13) dan Ibnu Batutah/Batistuta (abad 14) dalam perjalanannya ke/ dari Tiongkok. Barang dagangan utama yang paling terkenal dari Pasai ini adalah lada dan banyak diekspor ke Tiongkok, sebaliknya banyak barang-barang Tiongkok seperti Sutera, Keramik, dll. diimpor ke Pasai ini. Pada abad ke 15, armada Cheng Ho juga mampir dalam pelayarannya ke Pasai dan memberikan Lonceng besar yang tertanggal 1409 (Cakra Donya) kepada raja Pasai pada waktu itu. Samudra Pasai juga dikenal sebagai salah satu pusat kerajaan Islam (dan Perlak) yang pertama di Indonesia dan pusat penyebaraan Islam keseluruh Nusantara pada waktu itu. Ajaran-ajaran Islam ini disebarkan oleh para pedagang dari Arab (Timur Tengah) atau Gujarat (India), yang singgah atau menetap di Pasai. Di kota Samudra Pasai ini banyak tinggal komunitas Tionghoa, seperti adanya "kampung Cina", seperti ditulis dalam Hikayat Raja-raja Pasai.

Jadi jauh sebelum kerajaan Aceh Darussalam berdiri, komunitas Tionghoa telah berada di Aceh sejak abad ke-13. Karena Samudra Pasai ini terletak dalam jalur perdagangan dan pelayaran internasional serta menjadi pusat perniagaan internasional, maka berbagai bangsa asing lainnya menetap dan tinggal disana yang berkarakter kosmopolitan dan multietnis. Tome Pires menyebutkan bahwa kota Pasai adalah kota penting yang berpenduduk 20.000 orang. Pada tahun 1524 Samudra Pasai ditaklukan oleh Sultan Ali Mughayat Syah dari kerajaan Aceh Darussalam dan sejak itu Samudra Pasai merosot dan pudar pamornya untuk selamanya. Puncak kejayaan Kerajaan Aceh Darussalam adalah ketika pada jaman Sultan Iskandar Muda (1607-36), Aceh pada waktu jaman Iskandar Muda ini adalah negara yang paling kuat di seluruh Nusantara, bahkan di Asia Tenggara.



Kekuasaan Aceh pada saat itu meliputi Barus, Tiku, Pariaman(Minangkabau), Riau, Siak, sebagian Bangkahulu dan sebagia Semenanjung Malaya(Johor, Pahang, Perak). Aceh meluaskan kekuasaannya dan memerangi Portugis, Kesultanan Johor, Pahang dll. Aceh juga merupakan sebuah negara maritim dan sebagai salah satu pusat perdagangan internasional. Banyak pedagang asing singgah dan menetap di Aceh, seperti dari Arab, Persia, Pegu, Gujarat, Jawa, Turki, Bengali, Tionghoa, Siam, Eropah dll. Pada saat itu Aceh menjalin kerjasama militer dengan negara Turkey Ottoman. Di kota kerajaan ini (Banda Aceh sekarang), banyak dijumpai perkampungan perkampungan dari berbagai bangsa, seperti kampong Cina, Portugis, Gujarat, Arab, Pegu, Benggali dan Eropah lainnya. Kota Banda Aceh ini benar-benar sebuah kota kosmopolitan yang berkarakter internasional dan multietnis. Seperti di Samudra Pasai, Aceh juga banyak menghasilkan Lada yang diekspor ke Tiongkok.

Pada waktu itu orang Aceh telah menguasai pembuatan atau pengecoran pembuatan Meriam dan tidak semua meriam di Aceh adalah buatan luar negeri (seperti meriam buatan Turki atau Portugis). Orang Aceh mendapatkan ilmu pembuatan meriam ini dari orang Tionghoa (Kerajaan Aceh, Denys Lombard). Demikian juga dengan pertenakan sutera yang sudah dikuasai oleh orang Aceh yang kemungkinan besar diperkenalkan oleh orang-orang Tionghoa. Pengganti Sultan Iskandar Muda adalah mantunya sendiri yang bernama Sultan Iskandar Tsani (1636-41).

Periode pemerintahan Iskandar Tsani ini adalah awal dari kemerosotan Kerajaan Aceh Darussalam, periode pemerintahannya juga sangat singkat. Iskandar Thani tidak melakukan politik ekspansi wilayah lagi seperti mertuanya dan lebih memusatkan kepada pengetahuan dan ajaran Islam.

Pada jaman Iskandar Tsani ini, di ibukota kerajaan telah dibangun sebuah taman yang dinamakan "Taman Ghairah", seperti yang dikisahkan dalam buku Bustan us-Salatin karangan Nuruddin ar-Raniri(orang Ranir, Gujarat, penasihat Sultan, ahli tasawuf). Diceritakan bahwa didalam taman itu telah dibangun sebuah "Balai Cina" (paviliun) yang dibuat oleh para pekerja orang Tionghoa.

Peranan orang Tionghoa di bidang perdagangan di Aceh diperkirakan bertambah besar pada paruh kedua abad ke-17. Selain ada yang tinggal dan berdagang secara permanen di ibukota Aceh ini, ada juga pedagang musiman yang datang dengan kapal layar (10-12 kapal sekali datang) pada bulan-bulan tertentu seperti pada bulan Juli. Kapal-kapal (Jung) Tionghoa tersebut juga membawa beras ke Aceh (impor beras dari Tiongkok). Mereka tinggal dalam perkampungan Cina dekat pelabuhan , yang sekarang mungkin lokasinya disekitar "Peunayong" (Pecinan Banda Aceh).

Bersama dengan kapal itu juga datang para pengrajin bangsa Tionghoa seperti tukang kayu, mebel, cat dll. Begitu tiba mereka mulai membuat koper, peti uang, lemari dan segala macam lainnya. Setelah selesai mereka pamerkan dan jual di depan pintu rumah. Maka selama dua atau dua bulan setengah berlangsunglah "pasar (basar) Cina" yang
meriah. Toko-toko penuh sesak dengan barang dan seperti biasanya orang-orang Tionghoa ini tidak lupa juga untuk bermain judi seperti kebiasaannya. Pada akhir September, mereka berlayar kembali ke Tiongkok dan baru kembali lagi tahun depannya. Barang-barang dari Tiongkok ini ada beberapa diantaranya diekspor ke India.(Kerajaan Aceh, Denys Lombard).



Cakra Donya

Lonceng atau genta yang terkenal dan termasyhur (icon kota Banda Aceh) di Aceh ini sekarang diletakkan di Musium Aceh, Banda Aceh. Lonceng yang dibawa oleh Cheng Ho ini adalah pemberian Kaisar Tiongkok, pada abad ke-15 kepada Raja Pasai. Ketika Pasai ditaklukkan oleh Aceh Darussalam pada tahun 1524, lonceng ini dibawa ke Kerajaan Aceh. Pada awalnya lonceng ini ditaruh diatas kapal Sultan Iskandar Muda yang bernama "Cakra Donya"

(Cakra Dunia) waktu melawan Portugis, maka itu lonceng ini dinamakan Cakra Donya.
Kapal Cakra Donya ini bagaikan kapal induk armada Aceh pada waktu itu dan berukuran sangat besar, sehingga Portugis menamakannya "Espanto del Mundo" (Teror Dunia). Kemudian Loncengyang bertuliskan aksara Tionghoa dan Arab (sudah tak dapat dibaca
lagi aksaranya sekarang) ini diletakkan dekat mesjid Raya Baiturrahman yang berada dikompleks Istana Sultan. Namun sejak tahun 1915 lonceng ini dipindahkan ke Musium Aceh dan ditempatkan didalam kubah hingga sekarang (halaman Musium). Lonceng Cakra Donya ini telah menjadi benda sejarah kebanggaan orang Aceh hingga sekarang. Lonceng ini juga juga merupakan bukti dan simbol hubungan bersejarah antara Tiongkok dan Aceh sejak abad ke-15.

Lonceng raksasa Cakra Donya merupakan salah satu peninggalan bersejarah yang bermutu tinggi yang disimpan di Museum Aceh. Lonceng raksasa Cakra Donya merupakan sebuah bingkisan Maharaja Cina yang diantar oleh Laksamana Cheng Ho pada tahun 1414. Di atas Lonceng tersebut tertera aksara Cina "Sing Fang Niat Toeng Juut Kat Yat Tjo".

Sumber : http://www.timphan.co.cc

Readmore.....“Lonceng CakraDonya Sebagai Simbol Persahabatan Hubungan Sejarah Bangsa Aceh dengan Tiongkok”

Great Mosque Baiturrahman


Great Mosque Baiturrahman is a religious symbol, courage and nationalism of the people of Aceh. This mosque was built during the Sultan Iskandar Muda (1607-1636), is a center of education and science in religion archipelago. At that time many students from Indonesia, even from the Arabic, Turkish, Indian, Parsi, and who came to Aceh to demand religious knowledge.

This mosque is a silent witness history Aceh. This mosque is the headquarters defense of the people of Aceh during the battle with the Netherlands (1873-1904). At the time of going war in Aceh in the year 1873, this mosque was burned out by the Netherlands. At that time, Mayjen ter shoot Khohler killed by troops in the forehead in Aceh Great Mosque Baiturrahman yards.

To recall the events, and built a small monument in front of the left side of the Great Mosque, precisely under the tree Ketapang. Six years later, to muffled anger of the people of Aceh, the Netherlands through the Governor-General Van Lansnerge rebuild Great Mosque Baiturrahman with laying the first stone in the year 1879.


Great Mosque Baiturrahman 1892


Great Mosque Baiturrahman 1895


Great Mosque Baiturrahman 1940

Until now, the
Great Mosque was five-time renovation and expansion (1879-1993).
Current history is the last occurrence of the tsunami 24 December 2004. Height of the tsunami and derasnya water up to 2 meters is almost drown in the Great Mosque in the room, to witness history for most people who survived the Great Mosque in the shelter. After the tsunami waters receding, in the Great Mosque as the corpse lay thousands of tsunami victims.





Great Mosque Baiturrahman is one of the most magnificent mosques in Southeast Asia. Mosque area that occupies more than four hectares berarsitektur this beautiful and unique, have a seven-dome, four towers and one tower parent. Marble floor in the room made in Italy, the broadest reach 4760 m2, and can accommodate up to 9000 jama'ah. On the front page the mosque is a large pond, which is neatly rerumputan with ornamental plants and coconut trees that grow on it.




This mosque is located in the Banda Aceh city center adjacent to the traditional markets in Aceh, Nanggroe Aceh Darussalam, Indonesia.



If you'd like to see the beauty of highway Baiturrahman mosque please pay a visit to Banda Aceh City

Readmore.....“Great Mosque Baiturrahman”

Tuesday, January 27, 2009

Putro Manyang Seuludong - Maha Ratu Islam pertama di Nusantara yang memimpin Kerajaan Jeumpa Aceh

Menurut penelitian terkini para ahli sejarah,diketahui bahwa sebelum datangnya Islam pada awal abad ke 7 M, Dunia Arab dengan Dunia Melayu-Sumatra sudah menjalin hubungan dagang yang erat sejak 2000 tahun SM atau 4000 tahun lalu. Hal ini sebagai dampak hubungan dagang Arab-Cina melalui jalur laut yang telah menumbuhkan perkampungan perkampungan Arab, Parsia, Hindia dan lainnya di sepanjang pesisir pulau Sumatera.

Karena letak geografisnya yang sangat strategis di ujung barat pulau Sumatra,menjadikan wilayah Aceh sebagai kota pelabuhan transit yang berkembang pesat,terutama untuk mempersiapkan logistik dalam pelayaran yang akan menempuh samudra luas perjalanan dari Cina menuju Persia ataupun Arab. Di antara pelabuhan transito sekaligus kota perdagangan adalah Barus, Fansur, Lamri, Jeumpa dan lainnya dengan komuditas unggulan seperti kafur, yang memiliki banyak manfaat dan kegunaan.

Komuditas ini telah melambungkan wilayah asalnya dalam jajaran kota pertumbuhan peradaban dunia. ”Kafur Barus”, ”Kafur Fansur”, ”Kafur Barus min Fansur” yang telah menjadi idiom kemewahan para Raja dan bangsawan di Yunani, Romawi, Mesir, Persia dan
lainnya. Kedudukan Barus-Fansur lebih kurang seperti kedudukan Paris saat ini yang terkenal dengan inovasi minyak wangi mewahnya.

Kerajaan Jeumpa Aceh, berdasarkan Ikhtisar Radja Jeumpa yang di tulis Ibrahim Abduh, yang disadurnya dari hikayat Radja Jeumpa adalah sebuah Kerajaan yang benar keberadaannya pada sekitar abad ke 7 Masehi yang berada di sekitar daerah perbukitan
mulai dari pinggir sungai Peudada di sebelah barat sampai Pante Krueng Peusangan di sebelah timur. Istana Raja Jeumpa terletak di desa Blang Seupeueng yang dipagari di sebelah utara, sekarang disebut Cot Cibrek Pintoe Ubeuet.

Masa itu Desa Blang Seupeueng merupakan permukiman yang padat penduduknya dan juga
merupakan kota bandar pelabuhan besar, yang terletak di Kuala Jeumpa. Dari Kuala Jeumpa sampai Blang Seupeueng ada sebuah alur yang besar, biasanya dilalui oleh kapal-kapal dan perahu-perahu kecil. Alur dari Kuala Jeumpa tersebut membelah Desa Cot Bada langsung ke Cot Cut Abeuk Usong atau ke ”Pintou Rayeuk” (pintu besar).

Menurut legenda yang berkembang di sekitar Jeumpa,sebelum kedatangan Islam di daerah ini sudah berdiri salah satu Kerajaan Hindu Purba Aceh yang dipimpin turun temurun oleh seorang Meurah dan negeri ini sudah dikenal di seluruh penjuru dan mempunyai hubungan perdagangan dengan Cina, India, Arab dan lainnya. Sekitar awal abad ke 8 Masehi datanglah seorang pemuda tampan yang dikenal dengan Shahrianshah Salman al-Farisi atau Sasaniah Salman Al-Farisi sebagaimana disebut dalam Silsilah keturunan Sultan-Sultan Melayu, yang dikeluarkan oleh Kerajaan Brunei Darussalam dan Kesultanan Sulu-Mindanao dan juga disebutkan dalam Silsilah Raja-Raja Aceh Darussalam oleh Dinas Kebudayaan NAD. Sebagian ahli sejarah menghubungkan silsilah Pangeran Salman dengan keturunan dari Sayyidina Hussein ra cucunda Nabi Muhammad Rasulullah saw yang telah menikah dengan Puteri Maharaja Parsia bernama Syahribanun. Dari perkawinan inilah kemudian berkembang keturunan Rasulullah yang telah menjadi Ulama, Pemimpin Spiritual dan Sultan di Dunia Islam, termasuk Nusantara, baik di Aceh, Pattani,Sumatera,Malaya, Brunei sampai ke Filipina dan Kepulauan Maluku.

Dikisahkan Pangeran Salman memasuki pusat Kerajaan di kawasan Blang Seupeueng dengan
kapal niaga dengan segala awak, perangkat dan pengawal serta muatannya yang datang dari Parsi untuk berdagang dan utamanya berdakwah mengembangkan ajaran Islam, sebagai sebuah misi utama para keturunan Rasulullah saw. Dia memasuki negeri Blang Seupeueng melalui laut lewat Kuala Jeumpa. Sang Pangeran sangat tertarik dengan kemakmuran, keindahan alam dan keramahan penduduknya. Selanjutnya beliau tinggal bersama penduduk dan menyiarkan agama Islam yang telah menjadi anutan nenek moyangnya di Parsia.Rakyat di negeri tersebut dengan mudah menerima Islam karena tingkah laku, sifat dan karakternya yang sopan dan sangat ramah. Apalagi beliau adalah seorang Pangeran dari
negara maju Parsia yang terkenal kebesaran dan kemajuannya masa itu.

Keutamaan dan kecerdasan yang dimiliki Pangeran Salman yang tentunya telah mendapat
pendidikan terbaik di Parsia negeri asalnya, sangat menarik perhatian Meurah Jeumpa dan mengangkatnya menjadi orang kepercayaan Kerajaan. Karena keberhasilannya dalam menjalankan tugas-tugasnya, akhirnya Pangeran Salman dinikahkan dengan puteri Raja dan dinobatkan menjadi Raja menggantikan bapak mertuanya. Setelah menjadi Raja,wilayah kekuasaannya diberikan nama dengan Kerajaan Jeumpa, sesuai dengan nama negeri asalnya di Persia yang bernama ”Champia”, yang artinya harum, wangi dan semerbak. Sejak saat Kerajaan Islam Jeumpa terkenal dan berkembang pesat menjadi kota
perdagangan dan transit bagi pedagang-pedagang Arab, Cina, India dan lainnya.Kerajaan Jeumpa menjadi maju dan makmur


Peta jalur perdagangan Zaman Khalifah Abbasiyah (7-8 M)

sekaligus menjadi pusat penyebaran Islam di wilayah Sumatra bahkan Nusantara.Shahrianshah Sal-man al-Farisi memproklamirkan Kerajaan Islam Jeumpa pada tahun 156 H atau sekitar tahun 770 an M. Maka tidak diragukan, Kerajaan Jeumpa adalah Kerajaan Islam pertama di seluruh Nusantara.

Tentu di balik kesuksesan Pangeran Salman membangun dan memimpin Kerajaan Jeumpa, di dukung oleh seorang Maha Ratu yang sangat berperan, karena sebagaimana pepatah menyebutkan di setiap keberhasilan lelaki, pasti ada perempuan yang mendukung keberhasilannya. Siapakah wanita agung yang telah mendukung kegemilangan Maha Raja Jeumpa yang berhasil sebagai pendiri Kerajaan Islam pertama di Nusantara ini? Menurut Silsilah Sultan Melayu dan Silsilah Raja Aceh, beliau tidak lain adalah Putro Manyang Seulodong atau ada yang menyebutnya dengan Dewi Ratna Keumala, anak Meurah Jeumpa yang cantik rupawan serta cerdas dan berwibawa. Putro Jeumpa inilah yang telah mendukung karir dan perjuangan suaminya sehingga berhasil mengembangkan sebuah Kerajaan Islam yang berwibawa, yang selanjutnya telah melahirkan Kerajaan Islam di Perlak, Pasai, Pedir dan Aceh Darussalam.

Tidak semua Puteri Raja menjadi pendukung keberhasilan suaminya, bahkan ada yang menjadi penyebab kehancurannya. Ingatlah sosok Cleopatra, Sang Maha Ratu Mesir yang penuh intrik dan telah menghancurkan karir Penakluk Agung Yulius Ceaser. Karena
Yulius menikahi Cleopatra, maka karirnya sebagai Penguasa Agung atau Kaisar Agung Romawi hancur, dia dikhianati oleh pendukung dan pemujanya, bahkan rakyatnya sendiri melecehkannya karena membawa Cleopatra ke Romawi. Akhirnya Yulius yang diagungkan dipecat senat Romawi bahkan dibantai oleh anggota Senat dihadapan dewan terhormat
tersebut tanpa pembelaaan. Demikian pula yang telah menimpa Anthony, pengganti Yulius
karena nekad menikahi Cleopatra, karirnya hancur dan bunuh diri di Mesir akibat intrik Cleopatra yang penuh tipu daya.

Putro Manyang Seuludong bukanlah Cleopatra yang penuh intrik dan tipudaya, walaupun
sama-sama Maha Ratu yang memiliki kekuasaan besar terhadap Kerajaan dan rakyatnya. Jika Cleopatra menggunakan kekuasaan, kecantikan dan kecerdasannya untuk memperdaya Yulius dan Anthony serta menghancurkannya, namun Putro Jeumpa ini menggunakannya untuk mendukung kesuksesan suaminya tercinta Pangeran Salman. Bersama suaminya, Sang Maha Ratu Jeumpa ini bahu membahu memajukan Kerajaannya sehingga menjadi sebuah Kerajaan yang terkenal di dunia internasional dan menjadi kota persinggahan para pedagangpedagang dari Arab, Parsia, Cina, india dan lainnya.Apalagi geografi Jeumpa sangat strategis yang berdekatan dengan Barus, Lamuri, Fansur yang lebih dahulu berkembang di ujung barat pulau Sumatra.

Menurut hasil observasi terkini di sekitar daerah yang diperkirakan sebagai tapak Maligai Kerajaan Jeumpa sekitar 80 meter ke selatan yang dikenal dengan Buket
Teungku Keujereun, ditemukan tapak bangunan istana dan beberapa barang peninggalan kerajaan, seperti kolam mandi kerajaan seluas 20 x 20 m, kaca jendela, porselin dan juga ditemukan semacam cincin dan kalung rantai yang panjangnya sampai ke lutut dan anting sebesar gelang tangan. Semua ini tentu menggambarkan kemakmuran dan kemajuan dari Kerajaan Jeumpa 14 abad silam.

Maha Ratu Manyang Seuludong bukan hanya berhasil menjadi pendamping suaminya dalam
membangun Kerajaan Jeumpa, tetapi juga berhasil menjadi seorang pendidik agung yang telah melahirkan anak-anak yang melanjutkan perjuangannya menyebarkan dakwah Islamiyah. Sebagai seorang ibu, sudah sepatunya Maha Ratu Jeumpa ini dibanggakan, karena telah berhasil mencetak pemimpin-pemimpin agung untuk agama dan bangsanya. Sang Maha Ratu dikaruniai beberapa orang anak yang menjadi Raja dan Ratu yang sangat
berpengaruh dalam perjalanan sejarah pengembangan Islam Nusantara.

Anak beliau bernama Syahri Poli adalah pendiri dari Kerajaan Poli yang selanjutnya berkembang menjadi Kerajaan Pidier di wilayah Pidie sekarang yang wilayah kekuasaannya sampai ujung barat Sumatera. Syahri Tanti mengembangkan kerajaan yang
selanjutnya menjadi asas perdirinya Kerajaan Samodra-Pasai. Syahri Dito, yang melanjutkan mengembangkan Kerajaan Jeumpa. Syahri Nuwi menjadi Meurah dan pendiri dari Kerajaan Perlak. Sementara putrinya Makhdum Tansyuri adalah ibu dari Sultan pertama Kerajaan Islam Perlak, Maulana Abdul Aziz Syah yang diangkat pada
tahun 840 Masehi.

Kecerdasan dan kecantikan Putro Jeumpa ini telah diwariskan kepada keturunannya yang menjadi lambang keagungan putriputri Islam yang berjiwa penakluk dalam memperjuangkan
tegaknya Islam di bumi Nusantara. Tidak diragukan bahwa Putro Manyang Seuludong telah menjadi inspirasi bagi perjuangan para Ratu dan putro-putro Jeumpa sesudahnya. Dari keturunan beliaulah telah berkembang puteri-puteri Jeumpa yang terkenal kecantikan dan kecerdasannya ke seluruh kerajaan di Nusantara. Puteri-puteri Jeumpa telah menjadi lambang kewibawaan para Ratu Islam di istana-istana Perlak, Pasai, Malaka
bahkan sampai Majapahit sekalipun. Itulah sebabnya dalam perjalanan sejarah Aceh, senantiasa dipenuhi dengan wanita-wanita agung yang berjiwa patriotik dan penakluk serta membuat sejarah kegemilangannya masing-masing yang tidak pernah dicapai oleh
wanita-wanita lainnya di Nusantara, bahkan di negeri Arab sekalipun.

Dalam sejarah Aceh selanjutnya, tidak diragukan Putro Jeumpa Manyang Seuludong telah
memberikan inspirasi kepada anak keturunannya, dan telah melahirkan wanita-wanita agung yang sangat berpengaruh dan memiliki kharisma serta kecantikan. Di antaranya adalah Maha Ratu Kerajaan Perlak bernama Makhdum Tansyuri (ibunda Maulana Abdul
Aziz Syah, Sultan Perlak pertama), Maha Ratu Kerajaan Pasai bernama Nahrishah, Maha Ratu Darwati (Dhawarawati) yang menjadi Maha Ratu Majapahit (ibunda Raden Fatah, Sultan Kerajaan Islam pertama di tanah Jawa bernama Demak), Maha Ratu Tajul Alam
Safiatuddin yang menjadi Maha Ratu Kerajaan Aceh Darussalam. Di samping itu ada yang menjadi panglima agung yang ditakuti musuh, seperti Laksamana Malahayati, Tjut Nyak Dhien, Tjut Muetia dan lain-lainnya.

Sepatutnya wanita-wanita agung inilah yang menjadi teladan bagi mereka yang memperjuangkan emansipasi wanita di Serambi Mekah ini. Bahwa kenyataannya, sebelum Barat melaungkan emansipasi, wanita-wanita Aceh telah menikmati kesetaraannya secara maksimal sebagai seorang Maha Ratu dan Panglima Tertinggi di bawah naungan kesempurnaan ajaran Islam, ketika wanita-wanita Barat masih dianggap sebagai budak pemuas oleh kaum lelakinya. Wajarlah jiwa wanita-wanita Barat itu menuntut haknya, tapi kenapa wanita Aceh membeo mengikutinya? Itulah paradoksnya, terkadang kita bangga dengan budaya dan sejarah asing namun melupakan keagungan budaya dan sejarah sendiri.


Sumber :Modus Aceh Pemulis: Al-Ustadz Dr. Hilmy Bakar ( President Crescent
Group )

Readmore.....“Putro Manyang Seuludong - Maha Ratu Islam pertama di Nusantara yang memimpin Kerajaan Jeumpa Aceh”

Putri Betung : Sang Putri keturunan Bidadari yang melahirkan Raja-Raja besar di Aceh

Dari bumi Aceh sepanjang abad sepanjang sejarah telah banyak terlahir wanita-wanita perkasa,Ratu-ratu yang memerintah kerjaan Aceh Darussalam,Laksamana tangguh yang memimpin armada laut wanita ,pahlawan-pahlawan dari jaman kerajaan hingga jaman kemerdekaan yang dalam sejarah dunia sekalipun sulit dicari perbandingannya. Salah satunya adalah Putri Betung.

Alkisah dalam Hikayat Aceh dan Hikayat Raja-raja Pasai, asal-usul yang menurunkan kemuliaan dan kebesaran Sultan Iskandar Muda yang bertakhta di Aceh Darussalam dan raja-raja Samudra Pase (Aceh Utara) adalah berasal dari rahim bidadari yang diberi nama Putri Betung.

Tentang hikayat Putri Betung, alkisah ia adalah anak bidadari yang ditemukan Raja Muhammad di hutan. Kemudian Raja mengangkatnya sebagai anak yang kelak dinikahkan dengan Meurah Gajah, yang merupakan anak raja Ahmad, saudara tua Raja Muhammad.

Versi lain Hikayat Aceh menyebutkan, perkawinan Putri Betung dengan Merah Gajah melahirkan dua anak, laki-laki dan perempuan, masing-masing bernama Sultan Ibrahim Syah dan Putri Sapiah. Sementara versi Hikayat Raja-raja Pasai menyatakan bahwa Putri Betung melahirkan dua anak laki-laki bernama Meurah Silu yang selanjutnya bergelar Sultan Malik As Shaleh, pendiri Kerajaan Samudra Pase, dan Meurah Hanum.

Kisah Putri Betung ini menarik untuk disimak karena selain memiliki simbol sebagai Rahim Mulia, yang menjadi perantara lahirnya raja-raja besar, juga memiliki cacat tubuh. Lazimnya, seorang putri adalah perempuan yang digambarkan cantik jelita,dengan tubuh sempurna, dan perilaku patut. Namun, menurut Hikayat Aceh tersebut, di bagian kanan dagu sang putri ditumbuhi sehelai rambut panjang dan berwarna putih mencolok. Sehingga sang suami, Meurah Gajah yang bergelar Raja Syah Muhammad, kurang senang dan merasa malu hati terhadap “ketaksempurnaan” di tubuh istrinya tersebut.

Oleh sebab itu, pada suatu hari sang raja meminta agar istrinya mencabut “rambut asing” di tubuhnya itu. Tapi permintaan sang raja ini ditolak mentah-mentah oleh sang putri. Sang putri beralasan, jika rambut “aneh” itu dicabut dari tubuhnya, maka niscaya akan terjadi perceraian diantara mereka. Serta merta mendengar alasan Putri Betung tersebut, Sang raja diam saja,tapi diamnya sang raja bukan berarti mau mendengarkan alasan sang putri, tapi sang raja sedang mengatur siasat bagaimana supaya rambut “aneh” tersebut tetap harus dicabut, sehingga segala cara dan upaya diusahakan untuk mencari kelengahan sang putri Betung tersebut.

Pada suatu hari niat sang raja kesampaian juga, saat itu ia melihat sang istri sedang tertidur dengan pulas, maka dengan mengendapendap dicabutnya “rambut asing” tadi dari tubuh sang putri. Setelah sang raja mencabut “rambut asing” tadi dari tubuh sang putri, tidak lama kemudian maka terjadilah keanehan yang luar biasa. Dari dagu sang dewi, yaitu dari liang bekas cabutan rambut aneh tadi, mengalir tiga titik darah putih, akhirnya Putri Betung pun meninggal tidak lama kemudian. Kejadian tersebut membuat Raja Muhammad, ayah Putri Betung marah. Lalu serta merta dikirimnya pasukan untuk menyerbu Raja Muhammad Syah, dalam pertempuran tersebut akhirnya Raja Muhammad Syah terbunuh. Ketika mendengar sang raja terbunuh, Raja Ahmad pun marah, lalu mengirim pasukan untuk menyerbu Raja Muhammad. Dua bersaudara itu pun berperang sehingga disebutkan dalam hikayat tersebut bahwa dua kerajaan itu akhirnya musnah.

Dari hikayat tersebut juga diuraikan bahwa dari rahim Putri Betung lah lahir raja-raja, yang uniknya diakui oleh kemaharajaan Aceh Darussalam dan Samudra Pase. Kedua kemaharajaan itu bersaing memperebutkan Putri Betung, yang berasal dari dunia supranatural atau alam gaib, untuk melegitimasi kebesarannya. Entah kebetulan, kisah Putri Betung ini serupa dengan kisah raja-raja Mataram yang selalu dikisahkan beristri Ratu Kidul. Artinya, keadiluhungan seorang raja dikarenakan menguasai dua dunia, supranatural dan natural. Sedangkan Meurah Gajah, selaku ayah yang menurunkan raja-raja besar itu, tak diketahui asal-usulnya.

Putri Betung tidak sendiri, sejarah kegemilangan Aceh telah pula melahirkan wanita-wanita perkasa lainnya, sebut saja misalnya Laksamana Keumalahayati yang memimpin laskar Inong Bale (laskar janda) di zaman Sultan Riayat Alaudin Sjah IV(1589-1604) untuk mengusir angkatan laut Belanda di bawah pimpinan Cornelis de Houtman (1506-1599). Di masa pemerintahan Sultan Riayat Alaudin Sjah V (1604-1607) dibentuk Suke Kaway Istana (Resimen Pengawal Istana) yang terdiri dari Si Pai’ Inong(prajurit perempuan) di bawah pimpinan Laksamana Meurah Ganti dan Laksamana Muda Cut Meurah Inseuen. Kedua laksamana perempuan itu berjasa membebaskan Iskandar Muda dari tahanan Sultan Riayat Sjah V yang konon bejat moral dan kelak tahanan itu menjadi raja adiluhung di Kerajaan Aceh Darussalam.

Di zaman Sultan Iskandar Muda, tradisi prajurit pengawal istana perempuan masih dilanjutkan, dan di antara Divisi Pengawal itu yang paling terkenal adalah Divisi Keumala Cahya. Disebutkan pula bahwa perempuan Aceh telah menjabat sebagai Uleebalang(kepala pemerintahan daerah), seperti Cut Asiah, Pocut Meuligoe, dan Cut Nya’ Keureuto. Pada era Aceh berperang melawan Belanda, terdapat seorang panglima perang perempuan sekaligus alim ulama yang lahir di Lam Diran pada tahun 1856 bernama Teungku Fakinah. Tradisi panglima perempuan di medan perang mewarisi ke generasi Tjut Nyak Dhien, Pocut Baren, Cut Meutia, Pocut Biheu, dan Cutpo Fatimah.

Kita juga tidak bisa melupakan tentang kehebatan perempuan Aceh lainnya yang jarang disebut-sebut dalam sejarah Aceh, seperti Darwati Putroe Jeumpa yang merupakan penakluk Kerajaan Jawa-Hindu Majapahit, kemudian sejarah kegemilangan Putroe Jeumpa lainnya seperti Dewi Manyang Seuludongau ada yang menyebutnya dengan sebutan Dewi Ratna Keumala yang akhirnya menjadi Maha Ratu Islam Pertama di Nusantara.

Di Aceh, sejarah kegemilangan dan peran perempuan tidak bisa dinafikan. Tapi sayangnya kekuasaan dan peran perempuan tersebut, sering kalah pamor dengan hegemoni kekuasaan laki-laki, sehingga diyakini oleh sebagian peneliti untuk melenyapkan Putri Betung dibuatlah sebuah paradoks tentang kecacatan tubuh Putri Betung sebagai pemicu penghancuran asketisme.

Politik perempuan Aceh di tengah konflik bersenjata dan kekerasan negara adalah sering dengan menggunakan lheuk jago meulet, yang disebut lheuk jago meulet, (lheuk adalah sejenis burung) yang menggunakan kecerdikan dan daya pikatnya untuk menghadapi musuh, dalam hal yang acapkali tidak serta-merta merupakan kepentingan perempuan untuk menonjolkan kekuasaannya. Gaya politik yang melekat pada perempuan Aceh ini tak jarang menimbulkan ketegangan dengan subyektivitas politik feminisme yang sedang menggeliat di Aceh.

Hikayat Putri Betung sebagai representasi kompromi antara kekuasaan perempuan dalam hegemoni kekuasaan laki-laki terinstitusi dalam sistem sosial Aceh hingga saat ini.Tampilnya pemimpin perempuan Aceh di medan perang masa lalu pada dasarnya adalah
melanjutkan posisi perjuangan suaminya yang telah gugur. Perempuan itu tampil setelah menjanda. Contohnya adalah institusi Inong Balee.

Ratu Nihrasiah, Ratu Safiatuddin, Panglima Keumalahayati, Tjut Nyak Dien, dan lainnya tampil di garis depan menggantikan kepemimpinan dan perjuangan suami masing-masing.Kekuasaan perempuan itu ada di dalam hegemoni kekuasaan yang beridentitas ke-Acehan. Identitas ini sendiri merupakan dialektika dari perkawinan dan persaingan tradisi “indigenous” dengan Islam hingga disebut Islamnya orang Aceh berbeda dengan gerakan politik Islam. Dalam pandangan “Islam-nya orang Aceh”, sistem nilai ini membebaskan perempuan.Tapi hegemoni yang berlapis-lapis ini mengenyahkan perempuan Aceh ke kesunyian yang terdalam. Pemimpin perempuan di masa lalu seperti Keumalahayati, Teungku Fakinah, Tjut Nyak Dhien dibuang ke wilayah mitos(seperti nasib Putri Betung), diagungkan, dipuja, tetapi kehilangan entitas politiknya. Hal ini senada dengan rintihan Tuan Putri Kusuma Dewi, dalam karya Amir Hamzah, Sultan Alauddin Riayat Syah: “… Mak, beginilah rupanya menjadi permaisuri itu, dijunjung tinggi ditayang-tayang, dirum-rum, dipujapuja, tetapi semuanya hampa belaka, aku
sendiri kesunyian…” (hal 72)

Itulah sekelumit hikayat putri Betung yang dituliskan oleh saudara Hamdhani yang saya kutip dari Modus Aceh, semoga menjadi bahan sejarah dan bahan bacaan untuk generasi Aceh baik sekarang maupun masa mendatang sehingga sejarah Aceh tidak punah ditelan jaman

Readmore.....“Putri Betung : Sang Putri keturunan Bidadari yang melahirkan Raja-Raja besar di Aceh”

Friday, January 23, 2009

Membuat Link Untuk Download Template dan MP3

Buat sobat yang ingin menampilkan LINK DOWNLOAD diblog sobat, baik Link download Template maupun MP3 seperti di blog saya agar bisa di download oleh sobat-sobat lain,tentu sobat harus mendaftar dulu ke situs yang menyediakan space untuk upload file yang kita punya sehingga bisa di download oleh orang lain.

Sobat daftar dulu kesitus dibawah ini , nach setelah sobat punya baru sobat upload data yang ingin sobat simpan, setelah proses upload sukses sobat akan di beri URL address file yang sobat upload. Nah langkah terakhir agar pengunjung dari blog sobat bisa mendownload file tersebut adalah memasang tulisan yang mempunyai link terhadap URL address file yang sobat upload tadi, jadi tentu saja orang lain bisa mendownload file yang kita pasang melalui blog sobat, ilmu ini saya dapat dari kang Rochman.

Disini saya coba jabarkan cara membuat 2 macam link dowanload :
1. Link Download Template
2. Link Download MP3

LINK DOWNLOAD TEMPLATE

Disini saya khusus pergunakan untuk posting link download template, walaupun bisa dipergunakan untuk link dowand yang lain.

1. Langkah pertama sobat langsung menuju http://www.SnapDrive.net



2. Klik Register atau pendaftaran

3. Isi Formulir yang diminta ( Saya buat contoh dibawah ini ):

-Username : Baka Kelana ( nama untuk login )
-Password : ****** (suka-suka sobat seperti :katrok)
-Confirm password :****** ( isi lagi : katrok )
-Email address : bakakelana.2009@gmail.com ( yang aktif )
-First Name : Baka ( contoh nama depan )
-Last Name : Kelana ( contoh nama belakang )
-Country : Indonesia ( negara sobat )
-ZIP code : 11610 ( kode pos daerah sobat )
-Gender : Male ( jenis kelamin sobat.. pria )
-Date of Birth : Juni 6 1976 ( bulan,tanggal dan tahun lahir sobat )
-Confirmation code (click here to reload if you can't read it):...lihat kode angka konfirmasi
-Please enter the confirmation code above:...isi angkat konfirmasi diatas dalam kotak ini
-Preferences: ....centang kotak kecil sesuai dengan yg sobat inginkan

4. Klik Register

5. Ntar ada konfirmasi bahwa account yang baru sobat buat harus di aktifkan melalui email yang sobat tulis tadi

6. Lalu Cek email milik sobat yang tadi ditulis, periksa apakah email dari Snapdrive sudah sampai atau belum, Jika email sudah sampai, silahkan buka email tersebut. Isi di dalam email tersebut ada yang berupa link untuk aktifasi, klik saja link tersebut,Secara otomatis sobat akan dibawa kehalaman yang berisi ucapan terima kasih.

7. Klik tombol OK

8.Silahkan Login dengan username serta password yang sobat tuliskan saat register

9.Setelah berada di halaman account sobat, klik tulisan Upload

10.Klik tombol Browser lalu pilih file yang ada dikomputer sobat yang mau di upload

11.Stelah itu Klik tombol Upload. tunggu beberapa saat ketika proses upload file sedang berlangsung

12.Jika proses upload selesai, sobat akan diperlihatkan file yang di upload tadi. Klik tulisan details yang ada disebelahnya

13.Klik tulisan HTML Code dan Copy kode yang di berikan lalu paste pada program notepad

14.Contoh kode file yang sudah kita upload

<a href="http://www.snapdrive.net/files/575450/probloggertemplate-ourblogtemplatesdotcom.rar">probloggertemplate-ourblogtemplatesdotcom.rar</a>

Kode ini merupakan kode link biasa, jadi tidak mutlak. Kata probloggertemplate-ourblogtemplatesdotcom.rar, bisa sobat ganti dengan kata apa saja . saya ambil contoh kata probloggertemplate-ourblogtemplatesdotcom.rar di rubah menjadi kata download, maka kode diatas menjadi seperti di bawah ini :

<a href="http://www.snapdrive.net/files/575450/probloggertemplate-ourblogtemplatesdotcom.rar">download</a>

Cara memasukan kode diatas tentu saja terserah sobat mau di tempatkan dimana saja, mau di posting,sidebar maupun difooterpun bisa. Saya ambil contoh didalam postingan isinya seperti ini :

Untuk men download Template program probloggertemplate, silahkan anda klik link di bawah ini :

<a href="http://www.snapdrive.net/files/575450/probloggertemplate-ourblogtemplatesdotcom.rar">download</a>

Maka nanti di blog kita akan tampil seperti ini :

Untuk men download Template program probloggertemplate, silahkan anda klik link di bawah ini :

download



LINK DOWNLOAD MP3

Disini saya khusus pergunakan untuk posting link download MP3, walaupun bisa dipergunakan untuk link dowand yang lain.

1.Langkah pertama sobat langsung menuju ke sini atau http://www.box.net



2.Setelah sobat berada di menu Sign up atau Register isi formulir yang diminta ( seperti contoh dibawah ini )

-Your name: Baka Kelana
-Email: bakakelana.2009@gmail.com ( untuk login )
-Password:****** (suka-suka sobat seperti :ndeso)
-Confirm Password :****** (isi ulang pasword seperti diatas )

3. Lalu klik signup

4. Kemudian login

-Username :bakakelana.2009@gmail.com
-Pasword :****** (pasword sobat tadi :ndeso)

5. Nach disini kalau
-Sobat mau upload langsung juga boleh atau maut
-Buat Folder dulu juza boleh: Klik New Folder Misalnya MP3 lalu klik Create Folder, kalau udah lalu klik MP3 kemudian klik Upload new files atau Upload.

6.Klik Add Files , pilih judul lagu yang sobat mau upload dari computer sobat ( boleh satu atau banyak sekalian ) nach disini ambil contoh saya upload 2 buah lagu dari Bryan Adams- Everything I do dan OST Doraemon dan tunggu sampai selesai terupload

7.Setelah proses upload selesai lalu klik kanan dimouse komputer sobat di files Bryan Adams- Everything I Do dan OST Doraemon laku klik Link to this file

Nanti muncul link seperti dibawah ini

http://www.box.net/shared/3qx30ve9mo

http://www.box.net/shared/u443zjfl59

Lalu copy link diatas

dan masukkan ke format htmal seperti dibawah ini

Untuk mendownload lagu Everything I Do dan OST Doraemon, silahkan anda klik link di bawah ini :

<a href="http://www.box.net/shared/3qx30ve9mo">Download Everything I Do</a>

<a href="http://www.box.net/shared/u443zjfl59">Download OST Doraemon</a>

atau

<a href="http://www.box.net/shared/3qx30ve9mo">Download</a>

<a href="http://www.box.net/shared/u443zjfl59">Download</a>

Maka nanti di blog kita akan tampil seperti ini

Untuk mendownload lagu Everything I Do dan OST Doraemon, silahkan anda klik link di bawah ini :

Download Everything I Do

Download OST Doraemon

atau

Download

Download

Selamat mencoba dan Happy Blogging

Readmore.....“Membuat Link Untuk Download Template dan MP3”

Bergabung Yok...

My Blog List

Guestbook






  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008 Aceh Blogging

Back to TOP